Type something and hit enter

author photo
Diposting oleh On
Setelah Anda memahami bagaimana sebuah konten dapat membangun personal brand Anda. elanjutnya yang perlu Anda pahami adalah konten seperti apa yang seharusnya Anda tulis untuk mebangun personal branding.

Jika Anda pernah mengalami diskusi hebat tentang apa yang terjadi di industri Anda dan berpikir bahwa orang lain akan menganggapnya berharga, Anda mungkin benar. Konten marketing memungkinkan Anda mengambil diskusi itu dan mendistribusikannya di tempat yang haus akan wawasan unik. Berikut adalah beberapa cara agar Anda tetap terinspirasi dan menghindari kehabisan topik untuk dibahas:  
  • Simpanlah daftar ide topik yang sedang berjalan sehingga Anda dapat dengan mudah menyimpan yang tidak segera ditangani.
  • Pikirkan melalui percakapan keras yang baru-baru ini Anda lakukan dengan klien. Solusi yang Anda temukan mungkin merupakan saran tepat yang dicari orang lain.
  • Perhatikan konten yang dibuat orang lain di ruang Anda. Ini akan membantu Anda tetap up-to-speed pada isu-isu industri dan mengambil sikap pada arah tertentu industri kemaa akan menuju.
  • Menjaga komunikasi dengan para pemimpin industri lainnya. Orang-orang di industri Anda yang Anda kagumi dapat menginspirasi. Tetap berhubungan dengan mereka dan jangan takut untuk mengambil otak mereka (dan biarkan mereka memilih Anda).

Ini mungkin tampak seperti Anda memiliki persediaan topik dan permulaan percakapan yang tak ada habisnya untuk dijalankan pada awal proses pembuatan konten Anda, tetapi adalah hal yang normal untuk menemukan penghalang jalan sesekali. Buka telinga Anda dan ingatlah bahwa terkadang  inspirasi dapat datang kepada Anda dengan cara yang tidak terduga . 


Ini Bukan Pekerjaan Satu Orang

Jika ini terlihat seperti terlalu banyak tanggung jawab untuk satu orang, Anda tidak salah. Orang-orang yang sibuk menjalankan bisnis mereka tidak punya banyak waktu. Agar berhasil mengeluarkan konten yang mendukung merek pribadi Anda, Anda akan membutuhkan dedikasi dan mungkin bantuan. Ini pilihanmu:  

1. Dedikasikan diri Anda untuk pembuatan konten.

Untuk menangani sendiri pembuatan konten, Anda dapat mengembangkan rutin penulisan dengan memblokir waktu pada hari yang ditentukan untuk fokus pada konten. Pertimbangkan untuk mempekerjakan asisten untuk mengurus hal-hal kecil di piring Anda untuk meluangkan waktu.

Untuk menjaga topik Anda agar tidak kering, gunakan perekam suara untuk dengan cepat mengungkap ide yang ingin Anda kembangkan nanti, atau membuat catatan berjalan di ponsel Anda atau di buku catatan dari berbagai subjek yang ingin Anda liput. Simpan gambar dan potongan konten yang menginspirasi Anda untuk saat-saat ketika Anda mengalami blok penulis.

2. Sumberkan konten Anda.

Tak perlu dikatakan bahwa Anda dan orang-orang Anda sibuk. Jika secara teratur membuat konten berkualitas tinggi adalah hal baru bagi Anda, kemungkinan penulisan posting blog atau distribusi posting sosial akan didorong ke back burner.

Menyewa tim konten outsourcing membebaskan Anda dari keharusan melakukannya sendiri dan menjamin bahwa tim pakar didedikasikan untuk satu hal: membuat konten yang mengagumkan untuk Anda. Tim pemasaran konten outsourcing Anda akan meluangkan waktu untuk melakukan penelitian, mengajukan pertanyaan terbaik, dan mempelajari suara Anda sehingga konten Anda dapat mencapai tujuan spesifik dan terukur.  

Menggunakan konten untuk membuat dan memelihara merek pribadi adalah cara sempurna untuk muncul secara online, membuktikan bahwa Anda memiliki pengetahuan luas di bidang Anda, menciptakan buzz di industri Anda, dan memusatkan perhatian ekstra pada perusahaan Anda. Bagaimanapun Anda memilih untuk melakukannya, membangun merek pribadi Anda dengan konten adalah upaya yang akan menghasilkan dividen.

Demikian artikel tentang konten yang seharusnya anda tulis untuk membangun personal brand. Semoga bisa bermanfaat dan bagikan ke teman-teman Anda yang membutuhkan. Jika ingin belajar lebih lanjut tentang cara membangun personal brand, silahkan berkunjung ke Markas Internet Marketing sekarang juga.

Click to comment