Type something and hit enter

author photo
Diposting oleh On

 


Kita mungkin benci mengakuinya, tetapi pada titik tertentu dalam karier pemasaran kita, kita semua mempertanyakan apa kepanjangan dari brand kita, atau apakah kepanjangan dari brand itu masih merupakan cara terbaik untuk melangkah. Seiring perubahan lanskap pemasaran, semakin banyak saluran yang tersedia untuk pesan kami untuk disiarkan, semakin banyak kita harus menggandakan untuk menjaga identitas yang konsisten ketika datang ke komunikasi kita.

Menurut laporan dari Lucidpress, brand yang memiliki konsistensi dalam presentasi 3 hingga 4 kali lebih mungkin mengalami visibilitas brand. Selain itu, konsistensi brand juga dikaitkan dengan peningkatan pendapatan brand oleh 23% rata-rata.

Rahasia untuk menjaga konsistensi ini adalah mengembangkan brand voice organisasi Anda. Atau, jika Anda lebih mapan, menilai kembali apakah brand voice Anda masih relevan. (Menurut David Porter dari Unilever, jika perusahaan Anda berusia 10 hingga 15 tahun, itu dibuat salah untuk hari ini).

Tapi apa aku brand voice? Singkatnya, itu adalah kepribadian dan budaya perusahaan Anda, perasaan Anda, yang tertanam dalam komunikasi brand Anda. Ini berbeda dari nada, karena nada adalah perubahan emosi yang diterapkan pada suara Anda per bahan komunikasi. Nada disesuaikan, tetapi brand voice Anda harus konsisten.

Jadi, bagaimana Anda menentukan brand voice Anda?

Mulailah dengan dasar-dasarnya. Mulailah dengan Mengapa. Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah merenungkan siapa Anda di perusahaan.

Video itu beredar satu dekade yang lalu, dan Anda mungkin sudah pernah mendengarnya, tetapi TED Simon Sinek berbicara tentang "Bagaimana Pemimpin Besar Menginspirasi Tindakan" mungkin layak ditinjau kembali.

Bagian utama dari pembicaraan: Suara yang solid berasal dari tujuan yang jelas.

Sebagai latihan, cobalah mengeluarkan kertas atau papan tulis dan mencoba untuk menggambarkan brand Anda berdasarkan apa yang Anda anggap sebagai. Jelaskan brand Anda dalam satu kalimat. (Ini harus bisa menjawab pertanyaan "Siapa kamu sebagai brand?" Dan harus berguna untuk elevator pitch).


Click to comment